Penerima Beasiswa IISMA 2024 Menembus Batas Pendidikan Internasional

Program Indonesian International Student Mobility Awards (IISMA) resmi melepas ribuan mahasiswa penerima beasiswa. Kegiatan “Onboarding IISMA 2024” ini dihadiri oleh pejabat dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek, Kementerian Luar Negeri (Kemenlu), dan Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP). (Foto: Dok Kemendikbudristek).

Jakarta (Lokapalanews.com) – Program Indonesian International Student Mobility Awards (IISMA) resmi melepas ribuan mahasiswa penerima beasiswa. Kegiatan “Onboarding IISMA 2024” itu dihadiri oleh pejabat dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek, Kementerian Luar Negeri (Kemenlu), dan Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP).

IISMA 2024 merupakan angkatan keempat sejak diluncurkan pertama kali pada tahun 2021. Di tahun ini, kuota yang disiapkan adalah 3.000 mahasiswa. Dari total pendaftar 9.000 lebih mahasiswa, baik sarjana maupun vokasi, sebanyak 2.029 mahasiswa lolos menjadi penerima beasiswa (awardee) IISMA untuk jalur reguler.

banner 728x250

Di angkatan itu pula, IISMA lebih menggencarkan pendaftaran untuk jalur afirmasi yakni skema khusus untuk mahasiswa yang berasal dari wilayah tertinggal sesuai dengan Peraturan Presiden Nomor 63 Tahun 2020 tentang Penetapan Daerah Tertinggal Tahun 2020-2024, atau mahasiswa penerima Kartu Indonesia Pintar (KIP) Kuliah atau mahasiswa penerima beasiswa Bidikmisi. Jalur afirmasi ini ditingkatkan demi memberikan peluang yang lebih luas kepada seluruh mahasiswa di berbagai penjuru Indonesia untuk merasakan belajar di perguruan tinggi luar negeri terkemuka.

Respons positif pun ditunjukkan oleh jumlah pendaftar jalur afirmasi, di mana tercatat ada 917 mahasiswa, baik dari sarjana maupun vokasi, yang mengajukan pendaftaran program beasiswa IISMA 2024. Dari angka tersebut, sebanyak 248 mahasiswa berhasil terpilih menjadi awardee.

Sebagai mahasiswa yang akan menjalani proses pembelajaran di luar negeri, awardee IISMA secara tidak langsung didapuk menjadi perwakilan bangsa di perguruan tinggi luar negeri penerima (host university). Bahkan salah satu kegiatan wajib awardee nantinya adalah menyelenggarakan kegiatan HEROES Challenge yang merupakan singkatan dari Humanity, Diversity, Culture, Beyond Boundaries. Di HEROES Challenge ini, awardee akan memperkenalkan budaya Indonesia di host university.

“Kalian adalah duta bangsa yang harus bisa membawa nama baik bangsa dan negara ini. Tunjukkan kepada dunia bahwa mahasiswa Indonesia memiliki karakter luhur dan kompetensi pada level global,” tutur Abdul Haris, Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi, dalam keterangan tertulis dilansir Infopublik, Jumat (24/5).

Seluruh awardee IISMA 2024 akan dikirim ke 161 host university yang tersebar di 30 negara. Hubungan antara Program IISMA dengan host university terjalin dengan baik. Terbukti dari testimoni perwakilan host university yang sengaja disematkan untuk disampaikan kepada awardees di kegiatan pelepasan ini. Lum Sau Kim yang merupakan Associate Vice President (Global Relations) di National University of Singapore mengatakan bahwa “IISMA marks the beginning of an important journey for all of you.”

Sementara perwakilan host university lainnya mengajak awardee untuk bersama-sama menciptakan kenangan indah. “Let’s make this exchange program a memorable chapter in your academic journey and a bridge between the United Kingdom and Indonesia,” ucap Peter Muncey, Liaison and Recruitment Manager University College London.

Kesuksesan Program IISMA tak lepas dari dukungan LPDP. Melalui Program IISMA, pengembangan potensi mahasiswa Indonesia dapat dilakukan lewat pembelajaran berbagai ilmu dan inovasi di negara tempat host university berada. Harapannya tentu saja agar ilmu dan inovasi tersebut dapat diimplementasikan di Indonesia oleh para awardee IISMA. Hal ini sejalan dengan komitmen LPDP untuk mempersiapkan pemimpin masa depan demi terwujudnya Indonesia yang sejahtera, demokratis, dan berkeadilan.

Direktur Beasiswa LPDP, Dwi Larso, menyatakan dukungan penuh LPDP terhadap program IISMA serta bagaimana harapannya kepada awardee,

“Indonesia pantas menjadi global player. Indonesia pantas sejajar dengan negara-negara maju di dunia. Kami ingin Anda seperti Bung Karno dan Bung Hatta. Orang terdidik, anak muda penuh semangat, dua-duanya adalah global player,” tuturnya.

Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi, Nadiem Anwar Makarim, berpesan kepada awardee, Jadilah padi yang merunduk. Menimba ilmu setinggi-tingginya dan bukan untuk disombongkan. “Manfaatkan pengalaman ini untuk meningkatkan keterampilan adaptasi di lingkungan yang baru, menghadapi tantangan, dan rasa keberanian yang tangguh, serta tidak mudah menyerah. Setelah tuntas dengan program ini, gunakan pengalaman dan pembelajaran yang telah diperoleh sebagai bekal untuk mengabdi dan memberikan kontribusi,” jelasnya.

Alif Aria Wardana, seorang awardee yang akan berangkat ke Newcastle University menyampaikan, kesempatan luar biasa ini datang dengan tanggung jawab yang tak kalah besarnya. “Dengan komitmen tinggi dan rasa syukur yang mendalam kami selaku perwakilan IISMA 2024 berjanji untuk memanfaatkan setiap momen program ini dan menjadikannya platform untuk berkontribusi pada kemajuan bangsa dan masyarakat,” katanya. *821

Dapatkan update breaking news dan berita pilihan kami dengan mengikuti Lokapalanews.com WhatsApp Channel di ponsel Anda.