Daerah  

Pementasan Kesenian Genggong Khas Batuan di Ajang PKB Ke-46

KESENIAN GENGGONG - Atraksi kesenian rakyat genggong persembahan Sanggar Tri Pusaka Sakti, Desa Batuan, Gianyar mengundang gelak tawa penonton di Panggung Pesta Kesenian Bali (PKB) ke-46, Selasa (25/6).

Denpasar (Lokapalanews.com) – Atraksi kesenian rakyat genggong persembahan Sanggar Tri Pusaka Sakti, Desa Batuan, Gianyar mengundang gelak tawa penonton di Panggung Pesta Kesenian Bali (PKB) ke-46, Selasa (25/6). Genggong yang merupakan sebuah alat musik yang terbuat dari bambu yang dibunyikan dengan mendekatkan rongga mulut itu, mengeluarkan bunyi seperti suara enggung atau katak besar yang saling bersautan.

Iringan genggong ini didukung seperangkat gamelan geguntangan, kendang, suling , kempul, cengceng tampil apik dan padu saat mengiringi tarian dan cerita rakyat di Kalangan Ratna Kanda, Taman Budaya Bali, Denpasar. Diawali dengan tabuh petegak, kemudian disajikan sebuah tari penyambutan, sanggar yang dibina maestro I Made Djimat itu membawakan cerita Jenggala dan Daha dari abad ke-10 dan ke-11 Kerajaan Hindu Jawa Timur yang terkenal.

Tokoh godogan dimainkan apik, dengan tingkah lucu, imut dan mampu membuat suasana cair. Bahkan, pemain godogan sesekali mengajak penonton ke panggung. Di antaranya ada seorang bule yang diajak menari. Tak pelak, membuat riuh penonton yang memadati panggung sebelah selatan Ardha Candra itu. Cerita godogan memang tak asing dalam sajian pementasan kesenian arja klasik di Bali. Tokoh ini dikenal lekat dengan penikmat seni sejak dulu, khususnya dalam pementasan seni godogan dalam arja maupun drama gong.

Ceritanya ada seorang Pangeran Jenggala di masa kecil yang sangat gemar menangkap capung atau ngonang. Pada suatu ketika Pangeran Jenggala mengejar capung hingga teramat jauh dan menghilang di kaki Gunung Kelud. Beberapa tahun kemudian munculah seekor katak besar (godogan) yang diyakini sebagai penjelmaan pangeran yang hilang bernama Wanong Sari.

Lanjut, suatu hari beranjak dewasa Wanong Sari bertemu dengan seorang putri dari Kerajaan Daha yang kecantikannya membuatnya terpesona. Ia jatuh cinta akan tetapi tetapi Raja Daha hanya bersedia menikahi putrinya jika dia bisa melalui persyaratan yang diberikan oleh sang Raja, dan sangat mengejutkannya Wanong Sari pun dapat melewati persyaratan tersebut. Ia kemudian masuk ke dalam fase pertapaan guna mengubah wujudnya kembali menjadi manusia, dan atas karunia Dewa Wisnu melalui manifestasinya ia kembali menjadi pemuda tampan yang menyerupai pangeran Jenggala yang lama hilang.

Akhirnya, mereka menikah dan hidup bahagia di Kerajaan Kahuripan, yaitu nama baru dari Kerajaan Jenggala. I Gede Agus Hendra Arta Dinata, mewakili sanggar mengungkapkan proses latihan dilakukan kurang lebih 2 bulan. Menurutnya, cukup bersyukur bisa menyajikan kesenian klasik kerakyatan yaitu genggong di panggung PKB tahun ini, di mana kesenian ini sangat langka dan telah eksis sejak lama sekitar abad ke-15.

“Ini sebuah kebanggaan saya sebagai generasi muda, dengan melibatkan generasi anak-anak dan remaja di lingkungan desa Batuan, kita masih bisa melestarikan kesenian rakyat ini,” ungkap Agus Hendra yang juga cucu dari meastro topeng I Made Djimat itu.

Menurut Agus, sebagai pionir, kesenian ini akan tetap lestari dan terdepan tentunya mendapat pendampingan dari para senior sebagai penerus kesenian genggong. “Saya yakin dengan didorong rasa antusias yang sangat tinggi dari anak-anak, para senior juga memiliki semangat yang sama, kesenian klasik ini akan tetap eksis di Bali khususnya di Batuan,” katanya. *108

Dapatkan kabar terbaru di Lokapalanews WhatsApp Channel.